Todd Bowles: Buccaneers ‘Memukul Diri Sendiri’

Website Logo

Todd Bowles

Buccaneers masih memimpin NFC South, tapi pelatih Todd Bowles tahu itu tidak akan bertahan lama jika mereka tidak berkembang.

Kekalahan 35-7 hari Minggu dari San Francisco 49ers bukanlah jenis kekalahan yang bisa terjadi dalam sepak bola profesional. Itu adalah jenis kekalahan yang memungkiri fakta bahwa ada sesuatu yang tidak berfungsi di Tampa Bay.

Tampa memberikan lima gol kepada 49ers, yang dipimpin oleh QB Brock Purdy di awal karir pertamanya. Setelah sebelumnya mengalahkan ketujuh gelandang debutan yang bermain melawannya, Purdy memberi Tom Brady kekalahan terbesar ketiga dalam karirnya.

Ingin $250 untuk bertaruh pada Monday Night Football?

Daftar disini!

“Kita harus memutuskan tim apa yang kita inginkan,” kata Todd Bowles.

“Kita tidak bisa menjadi satu set Bucs dan satu set Bucs lainnya. Itu pasti berarti sesuatu. … Entah kita menginginkannya atau tidak. Kita tidak bisa peduli lebih dari orang lain. Sebagai seorang pelatih, Anda tidak pergi ke lapangan, tetapi kami keluar dari pelatih, jadi kami sama sekali tidak dibebaskan dari hal ini. Kami juga kalah. Sebagai sebuah tim, sebagai sebuah kelompok, kami harus bekerja keras dan memutuskan bagaimana nasib kami dalam beberapa minggu ke depan.”

Pelanggaran peringkat ke-29 Tampa Bay kembali menjadi masalah melawan 49ers. The Buccaneers hanya mencetak rata-rata 16,69 poin per pertandingan musim ini. Selain itu, kebiasaan mereka memberikan penalti mengganggu ritme mereka.

“Mereka menghancurkan karena kami memainkan Niners dan kami memainkan Bucs,” kata Todd Bowles tentang adu penalti. “Kami tidak bisa mengalahkan dua tim. Kami mengalahkan diri sendiri. Kredit mereka. Mereka memukuli kami juga. Mereka memiliki skema yang bagus, tapi kami juga mengalahkan diri sendiri. Kami membuatnya lebih sulit.”

Baca: Odell Beckham Jr. Belum Memutuskan Akan Bergabung Dengan Tim Mana

“Tahun ini sulit,” kata Cam Brate yang kaku.

“Eksekusi pada hari pertandingan belum berada di tempat yang seharusnya. Jelas kami adalah tim yang berbeda dari beberapa tahun terakhir – kekuatan dan kelemahan yang berbeda – kami baru saja menemukan cara untuk menggerakkan bola secara konsisten saat menyerang. Ini merupakan perjuangan bagi kami. Kami baru saja memikirkan cara melakukannya.”

Facebook Twitter LinkedIn

Author: Bobby Rodriguez