Sepuluh bek kiri terbaik dalam sejarah Premier League

Bermain di sisi kiri lapangan dianggap sebagai tugas yang paling sulit dan akan semakin sulit jika Anda diharapkan untuk menyerang dan bertahan. Itu sebabnya bek kiri diberi tugas yang tidak menyenangkan untuk melakukan keduanya selama 90 menit. Yang terbaik dari para pemain ini membuat ini terlihat seperti sebuah bentuk seni. Mereka memberikan perlindungan pertahanan di bagian mereka sendiri sambil menambahkan sentuhan unik pada setiap serangan pembentuk. Beberapa bek kiri terbaik dalam beberapa tahun terakhir telah mengubah permainan dengan cara mereka sendiri dan memenangkan banyak trofi dalam prosesnya. Dengan mengingat hal itu, siapa sepuluh bek kiri terbaik dalam sejarah Liga Premier?

10.Marcos Alonso

Ketika Marcos Alonso pertama kali tampil di Liga Premier untuk Bolton pada 2010, dia tampak seperti hanya akan bermain sebentar di Inggris. Namun, tugas keduanya di papan atas Inggris benar-benar memukau bagi pemain Spanyol itu. Setelah 4 tahun di Serie A bersama Fiorentina, Alonso kembali ke Inggris – kali ini bersama Chelsea – di mana dia menunjukkan seberapa jauh kemajuannya. Keseluruhan permainannya telah berkembang pesat terutama kemampuan passing dan bola matinya. Pengambil tendangan bebas yang mematikan, Alonso tidak pernah memiliki masalah yang menyebabkan malapetaka bagi lawan dengan bola di kakinya. Itu sebabnya dia mencetak 25 gol dalam 6 musim bersama Chelsea dengan pengembalian terbaik tujuh di musim 2017-18. Selama di Stamford Bridge, Alonso memenangkan gelar Premier League 2016/17 dan juga masuk dalam PFA Team of the Year 2017-18. Laga luar biasa yang berakhir dengan kembalinya ke Spanyol bersama Barcelona pada 2022.

9. John Arne Riise

Tidak ada main-main ketika John Arne Riise berada di lapangan. Orang Norwegia itu menganggap sepak bolanya sangat serius dan membuktikannya melalui lari yang melonjak, tekel yang kuat, atau melepaskan tembakan ganas dari kaki kirinya. Terkenal karena mantranya bersama Liverpool, Riise mencatatkan lebih dari 230 pertandingan di Anfield di mana ia menjadi sosok kultus untuk permainannya yang serba bisa. Ini terbukti terbaik di musim debutnya di Inggris di mana dia mencetak 7 gol di musim 2001-02 termasuk kemenangan yang menakjubkan melawan musuh bebuyutan Manchester United. Setelah meninggalkan Liverpool ke Roma pada 2008, Riise kembali pada 2011 selama tiga musim di London bersama Fulham meskipun ia gagal mengulangi kemampuan menyerang yang sama seperti yang ia lakukan di Liverpool. Tetap saja, Riise mendapat banyak pujian atas kehebatannya dalam bertahan dan itu semua menggarisbawahi bagaimana dia adalah salah satu bek sayap di tahun 2000-an.

8.Leighton Baines

Meskipun tidak pernah berhasil memenangkan gelar Liga Premier, Leighton Baines adalah pemain yang bahkan dapat merobek tim terbaik hingga tercabik-cabik. Baines memiliki kecepatan untuk membakar dan menggunakan ini untuk menyerang bek kiri menantang dan menghentikan pemain sayap terbaik di jalur mereka. Selain itu, dia adalah spesialis bola mati. Penalti, tendangan bebas, dan tendangan sudut semuanya tampak mudah bagi mantan pemain internasional Inggris itu. Pertama kali menjadi terkenal bersama Wigan, Baines menjadi terkenal karena perjalanannya selama 13 tahun bersama Everton. Baines secara teratur mencetak gol selama waktunya di Goodison Park dengan mencetak 29 gol selama karirnya – termasuk 5 gol di musim 2012/13 dan 2013/14. Penampilannya di kedua ujungnya mendapatkan pujian tertinggi dari pendukung setia The Toffess termasuk 3 penghargaan Pemain Terbaik Musim dari klub. Dengan tambahan 2 nominasi PFA Team of the Year untuk itu dan itu merupakan tanda pasti dari karir yang dicapai Baines.

7. Graeme Le Saux

Mungkin pesepakbola terbaik yang pernah muncul dari Jersey, Graeme Le Saux menjadi andalan di sebagian besar paruh pertama keberadaan Liga Premier. Le Saux adalah bek kiri cepat yang sering bisa menambah keunggulan ekstra di sayap pada saat pemain tidak diharapkan. Kehadirannya untuk Chelsea dan Blackburn selama tahun 1990-an membantunya memantapkan dirinya sebagai pemain reguler di liga dan Inggris. Le Saux adalah bagian penting dari skuad pemenang gelar Blackburn di musim 1994-95 dan juga merupakan bagian penting dalam membantu The Blues kembali ke eselon atas klasemen. Itulah mengapa dia dinominasikan dalam dua penghargaan PFA Premier League Team of the Season atas karir yang bersinar di pergantian abad.

6. Stuart Pierce

Itu selalu mudah ketika Stuart Pearce ada di lapangan. Mampu memainkan bola-bola panjang dari dalam setengahnya atau bahkan mencambuk di sudut-sudut yang rumit, Pearce merasa nyaman di mana saja di lapangan. Untuk penyerang, mereka juga akan merasakan kekuatan tekel dari Pearce yang tidak mengambil tahanan tetapi selalu merebut bola pada saat yang bersamaan. Apakah itu untuk Nottingham Forest, Newcastle atau West Ham, Pearce selalu mendorong dirinya ke depan untuk memberikan segalanya untuk timnya. Itulah mengapa Pearce mendapat banyak pujian untuk permainannya termasuk Pemain Terbaik Musim 1996 untuk Nottingham Forest dan juga Pemain Terbaik Liga Premier Bulan Ini pada Februari 2001. Semua ini menunjukkan bahwa Pearce adalah bakat unik di lapangan dan hanya akan ada satu “Psiko” untuk dipuja dalam sepak bola.

5. Nigel Winterburn

Lini belakang Arsenal adalah salah satu yang paling sulit ditembus dalam sepak bola dunia sepanjang 1990-an dan penggerak utama dalam barisan ini adalah Nigel Winterburn. Pembaca lari yang sangat baik, Winterburn dapat mencegat bola dan melakukan tekel tanpa kesulitan nyata, tidak peduli siapa lawannya. Dengan The Gunners, Winterburn adalah bagian penting dari tim yang selalu berada dalam perebutan gelar bahkan jika dia tidak memenangkan Liga Premier sampai akhir karirnya. Selama musim 1997-98 yang sukses itulah Winterburn mencetak gol menakjubkan melawan Chelsea dan Wimbledon untuk menggarisbawahi kesuksesannya di musim perebutan gelar. Setelah meninggalkan Arsenal pada tahun 2000 setelah 440 pertandingan, dia sempat bermain sebentar dengan West Ham sebelum pensiun selamanya pada tahun 2003.

4. Andrew Robertson

Permainan modern penuh dengan pemain hybrid yang berperan sebagai bek sayap tetapi hanya sedikit yang bermain sebaik atau sekonsisten Andrew Robertson. Bintang Skotlandia itu benar-benar hebat di lapangan menjadi salah satu yang tercepat di lapangan dan mampu melakukan operan tepat dengan mudah. Kecepatan dan akurasi di mana ia memberikan pertahanan yang sering robek ini – fitur yang tidak diharapkan dari bek sayap. Robertson telah melakukan ini untuk Liverpool sejak pindah ke Anfield pada 2017 dan hasilnya sangat mengesankan. Selain memenangkan gelar Premier League 2019-20, Robertson juga masuk dalam 2 regu PFA Team of the Season dan juga masuk dalam UEFA Team of the Year 2019. Bintang sejati di puncak permainannya.

3. Denis Irwin

Selama tahun 1990-an, Manchester United mendominasi sepak bola Inggris dan Denis Irwin selalu mengisi posisi bek kiri untuk Sir Alex Ferguson. Bergabung dari Leeds pada tahun 1990, ketenangan Irwin dalam menguasai bola diimbangi dengan tekel yang sangat baik dan kemampuannya untuk selalu mencari cara agar bola berpindah ke rekan setimnya. Itu sebabnya Irwin memenangkan 7 gelar Premier League selama karirnya serta 3 nominasi Tim Premier League of the Year. Dia juga dianggap baik oleh para penggemar karena namanya masuk dalam Tim Liga Premier Dekade ini pada tahun 2003. Semua pujian ini membuat orang Irlandia itu dilantik ke dalam Hall of Fame Sepak Bola Inggris pada tahun 2016 yang mendasari betapa baiknya dia hingga saat ini. hari.

2.Patrice Evra

Selama hampir satu dekade, Patrice Evra menunjukkan kepada semua orang di Liga Premier mengapa bek sayap menjadi pesepakbola yang kuat di semua aspek permainan. Orang Prancis itu secepat kilat ketika menyerbu ke sayap kiri dan bisa melepaskan umpan silang yang mematikan sama seperti dia bisa membuat tantangan terakhir. Gairah dan pengetahuannya tentang permainan juga membuatnya mendapat pujian dari rekan setimnya yang melihat Evra sebagai pemimpin dalam berpakaian. Itulah mengapa dia sangat disukai di Old Trafford selama 8 tahun bertugas bersama Manchester United. Selama ini, ia memenangkan lima gelar Liga Premier dan termasuk dalam tidak kurang dari 3 regu PFA Team of the Year. Dia juga disebutkan dalam FifPro World X 2009 yang menggarisbawahi dampak yang terus dibuat Evra di seluruh permainan global selama karirnya yang luas.

1.Ashley Cole

Hampir tidak mungkin melewatkan Ashley Cole ketika dia berada di lapangan. Mantan bintang Inggris itu adalah pemain bertahan di sisi kiri menggunakan kecepatannya untuk mendorong permainan ke depan serta melakukan gerakan pertahanan kunci di akhir pertandingan. Cole datang melalui jajaran pemuda Arsenal dan hampir menjadi pemain reguler dalam satu tahun debut profesionalnya. Itulah mengapa Cole menjadi bagian penting dari dua kemenangan gelar Premier League bersama The Gunners serta menjadi bagian dari skuad Invincibles yang terkenal di musim 2003-04. Perpindahan kontroversial ke Chelsea menyusul pada 2006 tetapi itu tidak memengaruhi penampilannya di lapangan. Selama waktunya di Stamford Bridge, Cole menambahkan satu lagi gelar Liga atas namanya dan terus membuktikan dirinya sebagai salah satu bek terbaik di generasinya. Ini digarisbawahi oleh 4X nominasi PFA Team of the Year serta Pemain Terbaik Inggris 2010. Bentuk gabungannya untuk Arsenal dan Chelsea membuatnya dinobatkan sebagai bek kiri terbaik dalam sejarah liga Premier pada 2012 dan 2019 menggarisbawahi mengapa mantan bintang Inggris itu begitu dikenang karena tindakannya di lapangan.

Author: Bobby Rodriguez