Pemain Austria terbesar sepanjang masa

Sering dikalahkan oleh negara-negara sekitarnya, Austria tidak selalu dianggap sebagai negara sepak bola yang terkenal. Namun, negara Alpine memiliki sejarah yang kaya dalam permainan. Tidak hanya beberapa bintang top mereka bermain untuk raksasa Eropa seperti Bayern Munich dan Juventus, tim nasional Austria bahkan pernah finis ketiga di Piala Dunia – mencapai ini di turnamen 1954. Die Buschen juga telah menduduki peringkat 10 besar di Peringkat Dunia FIFA dan menikmati sejarah yang kaya sejak tahun 1930-an. Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat siapa yang bisa dianggap sebagai pemain Austria terhebat sepanjang masa.

Josef Bikan

Sementara catatan selama era pra-Perang mungkin samar, tidak dapat disangkal bahwa Josef Bican adalah mesin pencetak gol murni. Striker kelahiran Wina ini memiliki semua atribut yang dibutuhkan untuk menjadi striker top – kecepatan, kekuatan dan tinggi badan. Dia juga sangat berbakat karena dia dengan nyaman mencetak gol dengan kedua kakinya. Semua keterampilan ini dikaitkan dengan ramuan maut untuk mencetak gol melawan lawan, tidak peduli untuk siapa dia bermain. Ini digarisbawahi dengan rata-rata hampir 2 gol per pertandingan untuk siapa pun yang dia mainkan – apakah itu Rapid Vienna atau Slavia Prague. Untuk tim Ceko, dia mencetak 427 gol yang mengejutkan hanya dalam 221 pertandingan – sebuah rekor yang hampir tidak pernah terdengar pada saat itu. Setelah pensiun pada tahun 1957, Bican mencetak total 821 gol dalam 950 pertandingan. Ini adalah total terbaik kedua sepanjang masa dan beberapa rekor yang pernah ada.

Anton Schal

Sangat sedikit pemain yang bisa bersinar baik sebagai bek maupun striker, namun Anton Schall melakukannya dengan mudah. Bermain sepanjang tahun 1920-an dan 1930-an, Schall adalah bagian penting dari tim Austria yang dikenal sebagai “The Wunderteam” selama era antara perang. Permainan Schall digarisbawahi oleh kecepatannya yang cepat dan kemampuannya mencetak gol dari mana saja di lapangan. Itu sebabnya dia menjadi striker mematikan untuk Admira Vienna selama 16 tahun dengan rata-rata lebih dari satu gol per pertandingan setiap musim. Hasil terbaiknya adalah 36 gol dalam 23 pertandingan selama musim 1927-28 pada saat Austria memiliki salah satu liga terkuat di Eropa. Dia mentransfer formulir ini ke panggung internasional sebagai bagian dari tim Austria yang finis keempat di Piala Dunia 1934 dan juga finis kedua di Olimpiade 1936. Bintang yang tidak dikenal di masa lalu.

Ernest Hapel

Ernst Happel mungkin terkenal karena eksploitasi manajerialnya, tetapi dia juga pemain yang luar biasa. Terutama bermain sebagai bek tengah, Happel dikenal karena tantangannya yang kuat dan pengetahuan permainannya yang luar biasa. Dia mengembangkan keterampilan ini dengan Rapid Vienna yang dia menangkan 6 gelar Bundesliga Austria dengan lebih dari dua periode. Selain itu, ia juga menjadi bagian penting dari skuad Piala Dunia 1954 yang finis ketiga di negara tetangga Swiss. Setelah gantung sepatu pada tahun 1959, Happel beralih ke manajemen di mana dia akan memiliki karir gemilang seperti bersama Belanda selama Piala Dunia 1978. Warisan Happel masih terasa hingga hari ini karena dinobatkan sebagai Rapid’s All-Time Greatest squad dan memiliki stadion yang dinamai untuk menghormatinya di Wina.

Gerhard Hanappi

Bintang kejayaan sepak bola Austria, Gerhard Hanappi bisa mengukir regu mana pun dengan jentikan sepatunya. Bermain di jantung lini tengah, Hanappi mampu melakukan operan dengan akurasi tepat dan membagi pertahanan di panggung terbesar dari semuanya. Dia juga bisa mencetak gol juga saat ada kesempatan seperti yang dibuktikan dengan 114 golnya dalam 333 penampilan untuk Rapid Vienna pada 1950-an dan 1960-an. Dia juga menjadi bintang skuad Austria yang mencapai posisi ketiga di Piala Dunia 1954 sebelum menjadi kapten negaranya di turnamen 1958. Warisan inilah yang terus ditinggalkan Hanappi hingga hari ini terutama di Wina di mana Rapid menamai rumah mereka dengan namanya hingga dibangun kembali pada tahun 2016.

Hans Krankl

Seorang pemain yang tidak takut mendobrak batasan, Hans Krankl adalah nama terbesar di sepak bola Austria sepanjang tahun 1970-an dan 1980-an. Striker yang lincah ini memamerkan keahliannya dengan menerobos pertahanan dan memukul bola ke gawang secara konsisten. Dia melakukan ini di seluruh Eropa menikmati peran utama di Austria dengan Rapid Vienna serta raksasa Eropa seperti Barcelona. Itu adalah 41 gol terbaik dalam karirnya dalam 36 pertandingan selama musim 1977-78 dengan Rapid yang memastikan kepindahannya ke Spanyol di mana ia meninggalkan kesan mengesankan dengan mencetak 29 gol dalam 30 pertandingan untuk Barcelona selama musim 1978-79. Ini menjadikan Krankl satu-satunya Austria yang memenangkan Pichichi Trophy yang terkenal serta Sepatu Emas Eropa pada tahun 1978. Kesuksesan Krankl masih dicatat hingga hari ini karena ia adalah pemenang 5x Pemain Terbaik Austria Tahun Ini – suatu prestasi yang hanya sedikit yang berhasil dicapai. sejak.

pelapis Tony

Beberapa pemain Austria menunjukkan tekad bulat untuk mencetak gol di semua arena seperti Toni Polster. Polster adalah salah satu posterboy sepak bola Austria sepanjang 1980-an dan 1990-an yang menikmati kesuksesan besar baik di dalam maupun luar negeri. Di sepak bola domestik, Polster adalah bintang besar Austria Wina memenangkan 3 gelar Bundesliga Austria pada 1980-an. Ini melihat Polster kemudian pindah ke Spanyol di mana dia menikmati beberapa musim sukses bersama Sevilla termasuk kampanye 33 gol di musim 1989-1990. Bentuk mencetak gol reguler ini membuat Polster dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Austria Tahun Ini dua kali dan mengklaim Sepatu Emas Eropa pada tahun 1987. Penampilan ini juga dibawa ke tim nasional tempat dia bermain di turnamen Piala Dunia 1990 dan 1998 bersama Austria. Lebih dari 96 caps selama tiga dekade, Polster mencetak 44 gol yang merupakan rekor tim nasional. Catatan-catatan ini menyoroti mengapa Polster dianggap sebagai legenda hingga saat ini.

Andrew Herzog

Superstar generasi kedua, Andreas Herzog selalu ditakdirkan untuk menjadi sensasi sepakbola bagi Austria. Seorang pemain yang berbakat secara teknis, Herzog terkenal karena mengemudi dan menciptakan peluang dari ketiadaan. Herzog menghabiskan sebagian besar karirnya di Jerman menghabiskan banyak musim bersama Werder Bremen dan Bayern Munich. Bersama Werder Herzog memenangkan Bundesliga Jerman pada 1993 serta Pemain Terbaik Austria musim itu. Dia juga menjadi bintang lama tim nasional Austria di mana dia menjadi pemain pertama yang memenangkan 100 caps untuk negaranya mendapatkan cap ke-103 pada tahun 2003. Semua ini menggarisbawahi karir gemerlap yang membawa banyak trofi kepada Herzog dalam dua abad yang berbeda.

david memuji

Ada beberapa pemain dalam permainan modern yang serba bisa seperti David Alaba. Meski dikenal sebagai bek kiri, Alaba merupakan pemain yang juga bisa bersinar sebagai winger, bek tengah, atau bahkan gelandang tengah. Langkah cepat Alaba di samping tekniknya yang luar biasa pada bola berarti dia hampir tidak memiliki kelemahan dalam permainannya. Itulah mengapa Alaba menjadi bintang dalam skuad Bayern Munich yang mendominasi Bundesliga hampir sepanjang tahun 2010-an di mana dia memenangkan 10 gelar liga dalam 11 musim. Kesuksesan pribadi Alaba disorot dalam putaran ini di mana ia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Austria Tahun Ini sebanyak 8 kali – suatu prestasi yang belum pernah bisa ditandingi oleh siapa pun. Perpindahan uang besar pada tahun 2021 ke Real Madrid telah membuat Alaba terus menambah lebih banyak trofi ke koleksi pribadinya setelah memenangkan gelar La Liga 2021/22 menjadikannya salah satu pesepakbola Austria paling berprestasi sepanjang masa.

Matius Sindelar

Ketika “Wunderteam” Austria tahun 1930-an meraih kesuksesan, sebagian besar berkat permainan pemain bintang Matthia Sindelar. Sindelar memukau rekan satu tim dan penggemar dengan dribel yang memukau dan kemampuan memainkan operan yang tidak diketahui siapa pun. Dijuluki “Mozart” sepakbola, Sindelar adalah jimat bagi tim Austria Wina yang sangat sukses di tahun 1920-an dan 1930-an. Dia akan memenangkan 5 Piala Austria dengan klubnya dan juga menjadi bintang pelarian tim Austria di Piala Dunia 1934. Di sinilah dia memenangkan Bola Perak untuk Pemain Terbaik pada tahun 1934 dan menunjukkan pentingnya dirinya bagi tim. Karier dan hidupnya akan dipersingkat oleh kematian mendadak pada tahun 1939 karena keracunan karbon monoksida, namun kehebatannya masih menjadi sesuatu yang dikenang hingga hari ini.

Herbert Prohaska

Peran gelandang box-to-box tidak pernah terdengar selama tahun 1970-an namun tampaknya Herbert Prohaska adalah definisi dari peran tersebut. Prohaska melakukan terobosan berkat kemampuannya untuk memilih umpan-umpan panjang dari dalam wilayahnya sendiri dan tampaknya selalu melakukan umpan yang tepat. Jarang meleset dari sasaran, Prohaska juga bisa berdiri kokoh dan melakukan tekel pertahanan kunci untuk menutupi lini belakang saat dibutuhkan. Setelah menunjukkan keterampilan ini dengan Austria Wina untuk sebagian besar tahun 1970-an, dia akan menikmati lebih banyak kesuksesan di Italia dengan Inter Milan dan Roma sebelum bertugas lagi dengan Austria Wina pada 1980-an. Selama karirnya, Prohaska tidak hanya memenangkan Bundesliga Austria dan Serie A tetapi dia juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Austria Tahun Ini tidak kurang dari 5 kali. Semua penghargaan ini membuat Prohaska menjadi nominasi Austria untuk UEFA Jubilee Award dan mungkin dijuluki sebagai pemain Austria terbaik sepanjang masa.

Author: Bobby Rodriguez