Masalah cedera Gabriel Jesus untuk Arsenal

Dengan Piala Dunia 2022 di tengah musim dan bukan di tengah tahun, setiap klub Liga Premier khawatir pemainnya cedera di Qatar. Awal bulan ini, Arsenal menerima berita yang menakutkan: Gabriel Jesus mengalami cedera lutut dan perlu dioperasi, setelah itu dia akan absen hingga tiga bulan.

Itu merupakan pukulan besar bagi tim Mikel Arteta. Menjelang dimulainya kembali musim di Boxing Day, Arsenal unggul lima poin atas Manchester City di puncak klasemen. Mereka secara besar-besaran melebihi ekspektasi di paruh pertama musim, menang 12 kali dan seri satu kali dari 14 pertemuan papan atas pertama mereka.

Namun kita masih sepertiga dari jalan melalui kampanye dan banyak yang bisa berubah antara sekarang dan akhir Mei. Satu hal yang dapat menggagalkan kemiringan gelar Arsenal adalah relatif kurangnya kedalaman skuad: Arteta memiliki lebih sedikit pilihan yang tersedia baginya di hampir setiap posisi daripada Pep Guardiola.

Masalahnya terutama terlihat di area lapangan tertentu, termasuk di lini depan. Jesus adalah salah satu pemain terpenting Arsenal. Kembalinya golnya bukan apa-apa untuk dituliskan di rumah – mantan pemain Manchester City itu telah mencetak lima gol dalam 14 pertandingan Liga Premier untuk klub barunya – tetapi ia merupakan bagian integral dari serangan Arsenal.

Yesus unggul dalam menghubungkan permainan dan membawa orang lain ke dalam permainan. Dia secara teratur turun ke dalam dan mengeluarkan lawan dari permainan dengan kaki cepat dan akselerasinya di tanah.

Bukayo Saka dan Gabriel Martinelli, yang masing-masing telah mencetak empat dan lima gol, menjadi pemain yang lebih baik dengan kehadiran Jesus, yang kombinasi kemampuan teknis dan kecerdasan taktisnya berarti dia adalah starter tertentu saat fit.

Masalahnya, dia tidak akan sampai paling cepat akhir Februari. Sebelum itu, Arsenal menghadapi bentrokan sengit dengan Newcastle United, Tottenham Hotspur, Manchester United dan Manchester City. Sisi Arteta perlu menemukan cara untuk mengatasi tanpa titik fokus mereka di bagian atas lapangan.

Manajer tidak diragukan lagi ingin menambahkan penyerang tengah lain ke barisan pada bulan Januari, tetapi kami tidak dapat mengandalkan hal itu terjadi. Pertama, mungkin butuh beberapa minggu untuk membuat kesepakatan dan beberapa lagi untuk pemain untuk menyesuaikan diri. Dan penandatanganan pemain yang tepat tidak selalu mudah: Joao Felix, yang sangat terkait dengan kepindahan ke Emirates Stadium, juga diinginkan oleh orang-orang seperti Manchester United dan Paris Saint-Germain.

Dalam jangka pendek, Eddie Nketiah akan mengambil posisi Yesus. Pemain berusia 23 tahun itu bisa saja meninggalkan Arsenal di musim panas untuk mencari sepak bola tim utama yang lebih reguler, tetapi dia memutuskan untuk tetap bertahan karena tahu dia tidak akan menjadi pilihan pertama. Ketidakhadiran Yesus memberinya kesempatan untuk membuktikan mengapa dia benar menolak pindah ke tempat lain.

Namun, sulit untuk menghindari perasaan bahwa Yesus ke Nketiah adalah langkah mundur yang signifikan. Mantan pemain internasional Inggris U-21 itu tampil mengesankan di akhir musim lalu, tetapi dia tidak menawarkan sebanyak pemain Brasil itu di luar area penalti. Namun, satu hal yang pasti: Nketiah akan menikmati kesempatan untuk membuktikan bahwa orang yang ragu itu salah.

Author: Bobby Rodriguez