Leicester City harus membuat keputusan – apakah sudah waktunya untuk memecat Brendan Rodgers?

Leicester City tidak pernah lolos ke Liga Champions di bawah Brendan Rodgers, tetapi fakta bahwa The Foxes dengan tegas dalam diskusi untuk finis di empat besar dalam musim berturut-turut mengatakan banyak tentang bagaimana tim Stadion King Power itu berprestasi di bawah tim Utara. Orang Irlandia. Prospeknya tidak begitu positif sekarang.

Sementara Leicester City pernah memiliki reputasi sebagai salah satu klub lari terbaik di Liga Premier, mereka telah berjuang untuk memenuhi standar yang mereka tetapkan untuk diri mereka sendiri selama 12 bulan terakhir. Seperti yang terjadi, Rodgers adalah favorit untuk memenangkan perlombaan karung Liga Premier sebagai manajer pertama di divisi yang kehilangan pekerjaan mereka musim ini.

Hasilnya buruk dan performanya tidak jauh lebih baik. Kekalahan Sabtu di kandang sendiri dari Southampton membuat Leicester City masih mencari kemenangan pertama mereka musim ini dengan tim asuhan Rodgers hanya terpaut satu poin dari dasar klasemen dengan satu poin. Tidak ada tim yang kebobolan lebih banyak gol daripada The Foxes setelah tiga pertandingan (delapan).

Hanya satu minggu dari jendela transfer musim panas yang tersisa, namun Leicester City masih harus membuat satu tambahan baru. Mereka adalah satu-satunya klub Liga Premier yang tidak melakukan penandatanganan baru musim panas ini dengan Rodgers mengejar untuk fokus pada ketidakaktifan ini ketika diminta untuk menjelaskan hasil buruk yang didaftarkan oleh timnya.

“Mari kita lihat di mana kita berada dalam beberapa minggu ketika kita memasuki awal September,” kata pria Irlandia Utara itu setelah kekalahan dari Southampton yang membuat Leicester City membiarkan keunggulan 1-0 lolos begitu saja. “Bagi saya, kami akan menunggu untuk melihat di mana kami berada ketika jendela berakhir. Yang saya tahu adalah bahwa saya memiliki sekelompok pemain yang sangat ingin belajar.

“Saya senang bekerja dengan mereka. Ini adalah waktu terlama yang pernah saya alami di sebuah klub, yang memberi tahu Anda betapa saya senang bekerja dengan para pemain di sini dan terlibat dengan klub sepak bola. Ambisi saya adalah untuk selalu meningkat dan berkembang dan itulah yang akan kami lakukan lagi tahun ini. Jika kami tidak memiliki sumber daya ini untuk ditingkatkan dan dikembangkan, maka kami harus mencoba mencari cara lain untuk dapat melakukannya.”

Situasinya bisa menjadi lebih buruk bagi Rodgers dengan Wesley Fofana, James Maddison dan Youri Tielements menjadi perhatian utama dari klub lain. Ketiga pemain tersebut adalah figur sentral untuk Leicester City dan skuad Rodgers bisa menjadi lebih lemah, tidak lebih kuat, pada saat jendela transfer musim panas ditutup.

Leicester mungkin merasa bahwa Rodgers harus mendapatkan lebih banyak dari kelompok pemain yang masih dimilikinya. Ada perasaan yang berkembang bahwa keputusan diperlukan pada masa depan 49 tahun di Stadion King Power. Semakin lama Leicester City melayang seperti ini, semakin besar kemungkinan klub akan melakukan perubahan di ruang istirahat.

Sementara Rodgers meraih sukses selama mantra manajerial di Celtic dan Liverpool, timnya memudar setelah dua musim. Bisa jadi sejarah terulang kembali bagi pemain asal Irlandia Utara itu yang melihat intensitas tim Leicester City-nya turun drastis selama setahun terakhir. Hal serupa terjadi dalam dua pekerjaan terakhirnya.

Tentu saja, keputusan Leicester City bisa bergantung pada calon pengganti yang tersedia saat itu. Belum lama ini, Graham Potter mungkin telah melihat kepindahan ke Stadion King Power sebagai langkah maju, tetapi Brighton finis di depan The Foxes musim lalu dan merupakan taruhan yang bagus untuk mengulangi prestasi itu lagi musim ini. Namun, jika Leicester merasa mereka bisa melakukan lebih baik daripada Rodgers, itu bisa menandakan masalah bagi pria berusia 49 tahun itu karena dia tidak terlalu mementingkan dirinya sendiri saat ini.

Author: Bobby Rodriguez