Kontrak Cooper menunjukkan dugaan ‘balap karung’ dari media

Kontrak baru Steve Cooper di Nottingham Forest muncul entah dari mana, dengan spekulasi media bahwa pemain Wales itu akan dipecat setelah sebelumnya mencapai puncaknya.

Serangkaian lima kekalahan beruntun di Liga Premier telah membuat Forest duduk di zona degradasi. Kalah 4-0 dari Leicester City yang sedang berjuang dalam derby lokal secara luas diantisipasi menjadi lonceng kematian bagi Cooper meskipun pekerjaannya yang luar biasa di klub hingga saat ini.

Pemilik Forest, Evangelos Marinakis, sangat tidak terduga. Dia melihat hal-hal yang berbeda. Kesepakatan Cooper telah ditetapkan untuk berakhir pada akhir musim, tetapi sekarang akan berjalan hingga 2025.

“Saya tidak tahu seberapa dekat itu,” kata Cooper ketika ditanya setelah menandatangani perpanjangan dua tahun di Forest apakah dia takut dipecat di tengah kekalahan beruntun tim. “Apakah itu dibahas, saya tidak tahu. Itu hak prerogatif klub dengan manajer mana pun – bukan hanya saya.”

Perpanjangan kontrak Cooper telah dilaporkan sebagai u-turn, wajah volte, tetapi pada kenyataannya cerita ini menunjukkan berapa banyak dugaan yang ada di media ketika datang ke musim pemecatan.

Rodgers, Hasenhuttl dan Gerrard semua berpegang teguh pada

Jeda internasional sering kali merupakan waktu ketika klub menarik pelatuk pada manajer mereka. Menuju ke istirahat September, Cooper dianggap hampir dipecat, dengan bos Leicester Brendan Rodgers tertatih-tatih di tepi jurang. Bahkan setelah mengalahkan Forest 4-0, Leicester masih berada di dasar klasemen tetapi tekanan pada kedua manajer telah berkurang secara signifikan selama seminggu terakhir ini.

Steven Gerrard di Aston Villa juga merasakan panasnya akhir-akhir ini. Villa membuat awal musim yang lebih buruk daripada musim sebelumnya, ketika banyak yang merasa Dean Smith diperlakukan dengan kasar.

Smith membawa Villa ke Liga Premier dan menjaga klub di papan atas, meskipun dengan banyak uang yang dihabiskan untuk memperkuat skuad, dan meskipun jendela transfer ambisius lain dari pendukung miliarder Villa tanda-tanda kemajuan dalam Villa Park semakin sulit untuk diidentifikasi.

Di Southampton, duduk tepat di atas zona degradasi Liga Premier setelah perubahan besar dalam kebijakan transfer selama musim panas gagal segera menuai hasil, Ralph Hasenhuttl juga bisa berada dalam masalah. Pemain Austria itu telah dua kali bertahan saat timnya kebobolan sembilan gol dalam satu pertandingan Liga Premier, namun ia mungkin tidak terlihat sebagai orang yang memimpin The Saints melalui era baru yang berani.

Keanehan sepak bola modern dapat disimpulkan oleh outlet yang melaporkan bahwa Cooper bisa menjadi salah satu nama dalam bingkai untuk pekerjaan Southampton, jika Forest memecatnya dan Hasenhuttl diberi perintah berbaris setelah empat tahun yang mengecewakan di St Mary’s.

Apa yang jelas dari kisah kontrak Cooper, bagaimanapun, adalah bahwa spekulasi semacam itu hanyalah dugaan.

Hutan berdiri di samping pria mereka

Berhektar-hektar kolom pers yang mengkritik Marinakis karena memecat Cooper kemungkinan besar sudah disiapkan. Cooper, bagaimanapun, telah mengambil alih City Ground tahun lalu dengan Forest yang berada di posisi terbawah Kejuaraan, dalam bahaya jatuh ke tingkat ketiga. Untuk juara Eropa ganda, ini adalah situasi yang tidak dapat dipertahankan. Mereka membutuhkan ilham ilahi.

Masukkan Cooper. Perjalanan Forest menuju promosi melalui play-off Championship menjadi salah satu pemulihan terbesar yang pernah terjadi di tingkat kedua. Mengambil Hutan kembali ke tanah yang dijanjikan setelah lebih dari dua dekade dipandang sebagai proyek jangka panjang dan bahkan bisa dibilang pekerjaan yang mustahil mengingat ketidaksabaran Marinakis: orang Yunani telah menggilir manajer dengan kecepatan tinggi, bahkan dibandingkan dengan tipikal sekarang. Perputaran kejuaraan. Aitor Karanka berlangsung setahun, periode yang sama dengan Sabri Lamouchi dan Chris Hughton. Martin O’Neill hanya bertanggung jawab untuk 19 pertandingan. Forest berada di urutan ke-14 ketika Marinakis menembakkan Mark Warburton – yang pertama dari kapak Forest miliknya.

Dalam membuatnya melampaui ulang tahun pengangkatannya di City Ground, Cooper bisa dibilang sudah dipinjamkan waktu meskipun secara sensasional memberikan promosi untuk klub.

Hutan itu berinvestasi begitu banyak di musim panas, menandatangani lebih dari dua tim pemain baru dengan total pengeluaran lebih dari £ 150 juta – salah satu jendela musim panas paling luar biasa di sepakbola Inggris – menambah tekanan di pundak pria berusia 42 tahun itu. memasuki musim ini.

Tidak mengherankan jika Forest telah berjuang untuk konsistensi dalam pemilihan mengingat pilihan luas yang sekarang dimiliki Cooper, meskipun ia juga kehilangan sekitar setengah dari tim pemenang promosi regulernya. Forest tampak terputus-putus dalam trio kekalahan kandang berturut-turut dari Tottenham, Bournemouth dan Fulham, meskipun mereka dapat dimaafkan karena dipukuli di Manchester City yang merajalela.

Salah satu surat kabar besar Inggris bahkan melaporkan – dalam sebuah cerita yang tampaknya membutuhkan kontribusi dari trio jurnalis – bahwa Forest telah menarik tawaran kontrak ke Cooper, dengan Rafael Benitez diduga didapuk untuk menggantikannya di ruang istirahat. Tampaknya tanpa malu-malu salah satu penulis cerita itu, yang terbukti salah dengan cara yang cukup spektakuler, digandakan dengan melaporkan Forest telah berbalik lagi dalam memutuskan bahwa Cooper akan tetap tinggal.

Ini menunjukkan seberapa banyak dugaan yang terlibat dalam pelaporan masa depan orang-orang dalam permainan.

Mungkin kisah kontrak Cooper harus dilihat sebagai kesempatan untuk mengambil langkah mundur, agar semua orang ingat bahwa mereka berspekulasi tentang pekerjaan – dan kehidupan – manusia.

Author: Bobby Rodriguez