Kejayaan Piala Dunia 2022 akan menjadi pencapaian puncak karir Lionel Messi

Hubungan Lionel Messi dengan negaranya sendiri telah lama menjadi hubungan yang sulit. Argentina tidak pernah merangkul pemain berusia 35 tahun itu seperti yang mereka lakukan pada Diego Maradona, ikon kemenangan Piala Dunia 1986 La Albiceleste. Namun, ada sesuatu yang berubah di Qatar. Piala Dunia 2022 bisa jadi menjadi ajang penobatan prestasi Messi.

Di masa lalu, Messi kesulitan menemukan peran untuk tim nasionalnya. Argentina memandangnya untuk menghasilkan sesuatu dari ketiadaan karena mereka tidak memiliki yang lain. Pengabaian di tingkat asosiasi sepak bola negara itu menyebabkan putusnya hubungan antara Messi dan Argentina dengan sang penyerang bahkan pensiun dari tugas internasional untuk mantra pada tahun 2016.

Sekarang, bagaimanapun, Messi adalah pemimpin bagi Argentina. Dia tampil lebih nyaman dengan seragam tim nasionalnya daripada di titik lain dalam karirnya, dan itu terbukti dalam penampilannya di Piala Dunia 2022 sejauh ini. Messi masih menjadi pembuat perbedaan utama Argentina, tetapi tidak semuanya bergantung padanya.

Kemuliaan Piala Dunia adalah satu hal yang menghindari Messi selama karirnya. Dia telah memenangkan Liga Champions tiga kali dan gelar domestik yang tak terhitung jumlahnya bersama Barcelona. Messi juga menambah koleksi trofi Ligue 1 sebagai pemain Paris Saint-Germain musim lalu. Namun, satu penghargaan yang sangat penting hilang.

Messi telah bermain di final Piala Dunia sebelumnya, tetapi Argentina adalah tim yang sangat cacat pada tahun 2014. Mereka agak beruntung bisa mencapai final Piala Dunia 2014 dan dikalahkan oleh tim yang lebih baik dalam bentuk Jerman asuhan Joachim Low. Kali ini, dinamika menjadi pembeda bagi tim asuhan Lionel Scaloni.

La Albiceleste menjalani 36 pertandingan tanpa terkalahkan sebelum mereka mengalami kekalahan mengejutkan dari Arab Saudi dalam pertandingan grup pembuka Piala Dunia 2022. Hasil itu adalah kebetulan mengingat cara Argentina menjadi tim dominan, dan tanggapan mereka – kemenangan atas Meksiko, Polandia dan Australia – menyoroti kualitas mereka.

Scaloni awalnya ditunjuk sebagai manajer Argentina sebagai solusi jangka pendek pada tahun 2018, tetapi mantan bek sayap itu telah menciptakan lingkungan yang sehat di ruang ganti. Itu tidak selalu terjadi pada Argentina. Itu saja sudah cukup untuk mengubah La Albiceleste menjadi unit yang kuat karena bakat tidak pernah menjadi masalah.

Mungkin baru sekarang kekuatan sejati Argentina sebagai sebuah tim diuji dengan tantangan perempat final melawan Belanda di depan mata. “Mereka memiliki pemain hebat dan pelatih hebat, itu akan menjadi perjuangan yang sulit,” kata Messi. “Ini adalah perempat final Piala Dunia dan jika Piala Dunia sudah sulit sejak awal, maka akan semakin sulit pada tahap ini.”

Messi bermain seperti seseorang yang tidak terbebani oleh ekspektasi yang berat bahkan jika ini mungkin menjadi kesempatan terakhirnya untuk memenangkan Piala Dunia. Seolah-olah pemain berusia 35 tahun itu telah berdamai dengan situasinya. Jika karirnya tidak berakhir dengan kejayaan di Piala Dunia, Messi akan tetap mencatatkan namanya menjadi legenda sebagai yang terbaik sepanjang masa.

Ada kesan bahwa Messi tumbuh dengan setiap pertandingan yang dia mainkan di Qatar. Penampilannya melawan Australia di babak 16 besar adalah yang terbaik oleh individu mana pun di Piala Dunia 2022 sejauh ini dan Belanda menjadi target berikutnya. Argentina telah membangun tim dan memasukkan Messi sebagai bagian darinya padahal sebelumnya tidak ada yang mendukungnya. 2022 mungkin menjadi tahun yang menentukan kariernya.

Author: Bobby Rodriguez