Inggris akan menyesal tidak memenangkan Piala Dunia dengan Harry Kane di puncaknya

Striker kelas dunia sulit ditemukan. Inggris, bagaimanapun, memiliki satu dalam bentuk Harry Kane. Pada usia 29, Kane berada di puncak kekuatannya. Dia adalah pencetak gol bersama The Three Lions dan membanggakan keahlian yang menjadikannya salah satu penyerang tengah terbaik di generasinya. Namun Piala Dunia dan kejayaan turnamen besar sebagai pemain Inggris telah menghindarinya.

Kane akan berusia 33 tahun saat Piala Dunia 2026 dimulai. Ada alasan bagus untuk percaya bahwa dia akan keluar dari tahun-tahun puncaknya saat itu dan jadi Kane mungkin telah membiarkan kesempatan terbaiknya untuk memenangkan Piala Dunia melewatinya dengan meledakkan tendangan penalti krusialnya dalam kekalahan perempat final hari Sabtu dari Prancis.

Hanya segelintir striker yang bisa mengklaim menyamai Kane karena kecemerlangannya sebagai nomor sembilan. Karim Benzema mirip dengan pemain berusia 29 tahun itu dalam hal kemampuannya berkreasi sekaligus mencetak gol sementara Kylian Mbappe memimpin klasemen Sepatu Emas Piala Dunia 2022 dengan lima gol dalam lima penampilan untuk Prancis.

Robert Lewandowski dan Erling Haaland juga berada di antara striker terbaik yang saat ini bermain di puncak olahraga, tetapi tidak satupun dari mereka adalah orang Inggris. Tidak ada kandidat yang jelas untuk menggantikan Kane ketika kekuatannya mulai memudar. Inggris telah menghasilkan striker kelas dunia sebelumnya – Wayne Rooney, Michael Owen, Alan Shearer dll. – tetapi tidak banyak yang datang di belakang Kane.

Marcus Rashford mungkin tumbuh menjadi penyerang tengah, tetapi dia saat ini lebih nyaman di sayap kiri. Callum Wilson menikmati musim yang sukses untuk Newcastle United, tetapi dia berusia 30 tahun dan terhambat oleh masalah cedera selama bertahun-tahun. Dominic Calvert-Lewin sama-sama rawan cedera dan tidak memiliki keterampilan dalam penguasaan Kane.

Inggris punya alasan untuk optimis, bahkan setelah tersingkir dari Piala Dunia 2022. Pemain seperti Jude Bellingham, Phil Foden, Reece James, Declan Rice dan Rashford antara lain memiliki lebih banyak turnamen besar di depan mereka. Inggris telah memupuk sekelompok pemain yang akan meningkat dengan pengalaman. Piala Dunia 2022 bukanlah akhir dari siklus The Three Lions.

Namun mereka masih akan menyesal tidak memenangkan Piala Dunia atau Kejuaraan Eropa dengan Kane di puncaknya. Inggris hanya perlu melihat masalah Jerman dalam menggantikan Miroslav Klose di dua turnamen besar terakhir yang mereka mainkan sebagai peringatan tentang betapa sulitnya menemukan pencetak gol untuk memimpin lini depan.

“Kami tidak akan berada di posisi kami tanpa golnya atau tanpa kepemimpinannya,” kata Southgate setelah penalti Kane yang gagal melawan Prancis. “Ada banyak hal di kedua ujung lapangan yang menentukan hasil – dan dia telah menjadi pemimpin yang fantastis. Kami adalah tim yang bersatu dan tidak akan ada orang di ruang ganti yang berpikir kami tidak berkembang karena dia. Dia masih memiliki waktu yang lama di depannya dan dia adalah pemain penting sekarang – dan akan begitu untuk masa depan.”

Masa depan Southgate sendiri masih harus diselesaikan dengan pemain berusia 52 tahun itu untuk merefleksikan masa depan sebagai manajer Inggris. Kane telah menjadi salah satu pemain paling tepercaya selama masa jabatannya. Dia telah tampil di setiap turnamen besar yang dia mainkan di bawah Southgate, bahkan memenangkan Sepatu Emas di Piala Dunia 2018. Masa jabatan Southgate akan terlihat sangat berbeda tanpa striker Spurs dan masa depan Inggris akan terlihat berbeda tanpa nomor sembilan kalibernya.

Author: Bobby Rodriguez