Gakpo, Kudus, Bellingham… pemain mana saja yang akan mendapatkan pergerakan besar setelah Piala Dunia 2022?

Piala Dunia adalah etalase terbesar dalam sepak bola dan dengan jendela transfer Januari sudah dekat, kemungkinan klub melihat acara di Qatar dengan maksud untuk membuat beberapa kesepakatan. Hanya dua minggu akan memisahkan final Piala Dunia dan pembukaan jendela, sehingga setiap persiapan transfer harus dilakukan dengan tergesa-gesa.

Tapi pemain mana yang akan mendapatkan transfer besar di belakang penampilan mereka di Piala Dunia 2022? James Rodriguez mendapatkan kepindahan ke Real Madrid setelah bersinar di turnamen 2014 sementara Mesut Ozil melakukan hal serupa di tahun 2010. Siapa pemain yang akan mengikuti jejak mereka tahun ini?

Jude Bellingham (Inggris)

Dia mungkin dianggap sebagai salah satu gelandang muda terbaik dalam pertandingan sebelum Piala Dunia 2022, tetapi Jude Bellingham telah meningkatkan reputasinya lebih jauh di turnamen tersebut. Pemain berusia 19 tahun itu telah menjadi kekuatan alam bagi Inggris di Qatar, memberi tim asuhan Gareth Southgate dimensi yang berbeda di lini serang.

Bellingham sangat terkait dengan Liverpool, tetapi klub Anfield hampir pasti harus memecahkan rekor transfer mereka untuk merekrut remaja tersebut – Borussia Dortmund dilaporkan menginginkan antara €100 juta dan €150 juta. Chelsea, Manchester City, Manchester United dan Real Madrid juga disebut-sebut sebagai pelamar potensial.

Cody Gakpo (Belanda)

Cody Gakpo bukanlah kuantitas yang tidak diketahui sebelum Piala Dunia 2022, tetapi dia telah mengangkat reputasinya ke level yang sama sekali baru di Qatar. Pemain berusia 23 tahun ini telah mencetak tiga gol dalam empat pertandingan untuk Belanda dan memiliki bakat untuk menjadi penyerang tengah modern yang hebat seperti kemampuan teknis dan fisik alaminya.

Leeds United dan Manchester United sama-sama menginginkan Gakpo di bursa transfer musim panas. Yang terakhir masih bisa bergerak untuk penyerang PSV Eindhoven, tetapi harga yang diminta klub Eredivisie telah melonjak dari sekitar €30 juta menjadi lebih dari €50 juta menurut laporan. Klub seperti Leeds tampaknya melewatkan kesempatan mereka.

Jika Gvardiol (Kroasia)

Kroasia adalah spesialis turnamen besar dan Josko Gvardiol telah menjadi kunci kampanye Piala Dunia 2022 mereka sejauh ini. Pemain berusia 20 tahun itu nyaman dengan bola, kuat di udara, dan memiliki kehadiran seseorang yang lebih tua dari usianya yang masih muda. Kroasia telah menemukan bek tengah hebat berikutnya untuk dibangun.

Chelsea sangat terkait dengan Gvardiol di jendela transfer musim panas, tetapi menandatangani Wesley Fofana dan Kalidou Koulibaly ketika RB Leipzig menolak untuk menjualnya. Barcelona dan Manchester City kini diyakini tertarik, dan dengan alasan yang bagus. Gvardiol ditakdirkan untuk level elit olahraga untuk klub dan negara.

Mohammed Kudus (Ghana)

Ghana mungkin tersingkir dari Piala Dunia 2022 di babak penyisihan grup, tetapi Mohammed Kudus masih berhasil menunjukkan kemampuannya di turnamen tersebut. Pemain berusia 22 tahun itu memulai sebagai gelandang deep-lying di pertandingan pembuka, tetapi secara bertahap bergerak lebih jauh ke depan, mencetak dua gol dalam kemenangan 3-2 yang mendebarkan atas Korea Selatan.

Kudus telah bermain sebagai ‘false nine’ untuk Ajax musim ini dan paling efektif ketika ditempatkan di lini serang. Dia secara teknis cukup kuat untuk memainkan perannya dalam permainan penguasaan bola, tetapi secara posisi cukup tajam untuk melayang dan menutupi semua area lapangan. Kudus masih berbenah dan memiliki potensi besar sebagai maju modern.

Dani Olmo (Spanyol)

Spanyol termasuk di antara tim terdepan yang melaju jauh di Piala Dunia 2022 dan Dani Olmo adalah kunci peluang mereka. Pemain berusia 24 tahun itu sempurna untuk tim Luis Enrique karena dia lebih dari mampu mempertahankan bola, tetapi memberikan ancaman vertikal bagi Spanyol. Olmo juga memiliki insting mencetak gol, yang penting bagi tim tanpa pencetak gol nomor sembilan yang andal.

Olmo dikaitkan dengan Barcelona di jendela transfer musim panas dan ada perasaan yang berkembang bahwa dia akan bergabung dengan klub Spanyol di masa depan. Meski menjadi pemain reguler untuk Spanyol, Olmo tidak pernah bermain sepak bola senior untuk klub di tanah airnya setelah memulai di Dinamo Zagreb sebelum pindah ke RB Leipzig.

Author: Bobby Rodriguez