Bentuk luar biasa Kaoru Mitoma adalah bukti bagaimana Roberto De Zerbi telah mengubah Brighton

Tidak ada klub Liga Premier yang lebih baik dalam mengidentifikasi bakat selain Brighton. Stadion Amex telah menjadi salah satu sekolah penyelesaian terbaik di sepak bola Eropa dalam beberapa tahun terakhir dengan orang-orang seperti Ben White, Leandro Trossard, Yves Bissouma dan Marc Cucurella semuanya melewati klub pantai selatan. Ban berjalan tidak pernah berhenti berputar. Kaoru Mitoma tampaknya menjadi superstar Brighton berikutnya dengan penyerang Jepang itu menemukan performa terbaiknya sejak kembali dari Piala Dunia 2022. Pemain berusia 25 tahun itu mencetak gol menakjubkan dalam hasil imbang 2-2 melawan Leicester City dan juga mencetak gol dalam pertandingan terakhir melawan Arsenal dan Everton.

Brighton memikat Mitoma ke klub dari Kawasaki Frontale sementara Graham Potter adalah manajer mereka, tetapi pemain sayap Jepang itu datang untuk mewujudkan tim Seagulls Roberto De Zerbi. Pakaian Stadion Amex telah tumbuh menjadi salah satu tim penyerang paling berbahaya di Liga Premier dengan Mitoma bisa dibilang ancaman terbesar mereka.

Hal itu tercermin dari rekor impresif Brighton dengan 19 gol dalam enam laga terakhirnya di semua kompetisi. Pergeseran De Zerbi ke formasi 4-2-3-1 telah berhasil mendorong pemain seperti Mitoma dan Solly March lebih dekat ke gawang dengan Seagulls mendapatkan hasil maksimal dari pemain penyerang dalam skuad mereka.

Brighton belum tentu tim yang lebih baik di bawah De Zerbi, tetapi mereka pasti lebih menghibur untuk ditonton dengan pelatih Italia yang lebih bersedia melepaskan ancaman serangannya daripada pendahulunya. Prinsip-prinsip sepak bola Potter masih mendasari tim di Stadion Amex dan De Zerbi telah membangunnya.

Mitoma adalah kehadiran yang menggetarkan dalam serangan Brighton. Penampilan Man of the Match-nya melawan Liverpool menunjukkan semua yang ditawarkan pemain berusia 25 tahun itu kepada Seagulls dengan Trent Alexander-Arnold mengingat segala macam masalah. Kualitas terbesar Mitoma adalah keterusterangan dan kemauannya untuk menghadapi lawan dalam situasi satu lawan satu.

Dari para pemain yang tampil lebih dari 10 kali di Premier League musim ini, hanya Allan Saint-Maximin (3.9), Said Benrahma (2.6) dan Samuel Edozie (2.3) yang memiliki rata-rata dribel sukses per 90 menit lebih banyak daripada Mitoma. Dia telah menjadi bagian penting dari cara Brighton berkreasi dan mencetak gol musim ini.

Di bawah Potter, Mitoma tidak pernah memiliki kebebasan untuk menggiring bola melewati lawan. Faktanya, pemain internasional Jepang itu jarang tampil di Liga Premier sebelum Potter pindah ke Chelsea. Potter lebih suka penyerangnya untuk membangun urutan serangan yang rumit sedangkan Mitoma lebih langsung dalam pendekatannya.

Tentu saja, bentuk serangan Brighton lebih dari sekadar Mitoma, sama berpengaruhnya dengan dirinya. De Zerbi telah membuka area lain dari permainan bulan Maret dengan pemain berusia 28 tahun itu sekarang beroperasi lebih tinggi di lapangan setelah bermain sebagai bek sayap di awal musim. Manajer Brighton telah menantang March dan Mitoma untuk mencapai angka ganda untuk gol.

Evan Ferguson juga mendapat manfaat dari cara De Zerbi mengatur serangan Brighton dengan Danny Welbeck menikmati kebangkitan karier. Namun, tidak satu pun dari pemain ini yang memiliki langit-langit setinggi Mitoma. Di usia 25 tahun, ada waktu bagi pemain internasional Jepang untuk mencapai level yang lebih tinggi lagi.

Kepergian Potter ke Chelsea memicu kekhawatiran bahwa Brighton bisa terpuruk setelah awal musim yang mengesankan, tetapi kesuksesan pemain seperti Mitoma menunjukkan mereka bisa naik lebih tinggi dan bertahan di sana. Dikatakan banyak tentang cara Brighton dijalankan bahwa Trossard baru saja pergi ke Arsenal dan hanya sedikit orang di klub yang peduli. Mengapa mereka menjadi ketika mereka memiliki Mitoma?

Author: Bobby Rodriguez