Apakah Southgate cocok untuk manajemen klub?

Sekarang Gareth Southgate bertahan sebagai manajer Inggris hingga Euro 2024, perdebatan seputar kualitasnya sebagai pelatih akan jauh lebih mudah. Mereka yang menginginkannya di tempat mengakui pertumbuhan dan perkembangan yang telah dia awasi sejak mengambil alih di salah satu pasang surut terendah dalam ingatan tim nasional, sedangkan mereka yang tidak percaya dia belum mendapatkan hasil maksimal dari apa yang dengan cepat menjadi yang terbaik. skuad yang menarik selama bertahun-tahun.

Seandainya dia pergi setelah kekalahan perempat final Piala Dunia Inggris dari Prancis minggu lalu, yang merupakan kemungkinan yang berbeda, perhatian tidak hanya akan beralih ke warisannya, tetapi juga apa yang akan terjadi selanjutnya untuknya. Kejuaraan Eropa dalam 18 bulan terasa seperti titik awal yang jauh lebih baik bagi semua orang; meskipun tersingkir di delapan besar mungkin tampak sebagai hasil yang mengecewakan dibandingkan dengan semifinal dan final dalam dua kampanye terakhir mereka di bawah Southgate, konteks harus diberikan.

Inggris memainkan gaya yang lebih menyerang, sesuatu yang diinginkan banyak orang, dan mungkin tim yang lebih baik melawan Prancis di babak kedua, membawa juara dunia sepenuhnya. Mereka tidak kalah dengan defisit yang jelas dalam kualitas atau taktik, seperti yang mereka lakukan di Piala Dunia 2018 melawan Kroasia dan final Euro 2020 melawan Italia. Meskipun lintasan ke atas dihentikan, ada bukti kemajuan, dan lebih banyak lagi yang akan datang dari semua orang yang terlibat. Itu tidak akan sama di tahun 2024, apakah mereka memenangkan trofi atau tidak di Jerman.

Southgate juga memiliki keinginan pada permainan klub lagi, dan disinilah nuansanya tiba. Dia adalah orang dan pelatih yang sama sekali berbeda sejak terakhir kali dia bekerja sehari-hari, sebagai bos pemula di Middlesbrough.

Dia mengambil pekerjaan itu di akhir karir bermainnya sebelum lencana kepelatihannya selesai. Awalnya dia terkesan, tapi beberapa bulan setelah klub terdegradasi pada 2009, dia dipecat. Kemudian datang pekerjaannya dengan FA, dan sepertinya dia benar-benar menggunakan kembali dirinya untuk pekerjaan Inggris, pertama terlibat dengan perencanaan target menyeluruh untuk sukses di semua level permainan yang sekarang berkembang, dan kemudian melatih banyak orang. pemain yang dia pilih di Qatar dengan tim U-21.

Seperti yang telah dia lakukan dalam perannya, mengubah tim di dalam dan di luar lapangan dengan banyak cara, tidak ada jaminan bahwa keterampilan dan kesuksesan akan ditransfer. Tekanannya berbeda tetapi sama kuatnya; dia mungkin tidak perlu terlalu banyak membahas politik, tetapi dia akan memiliki lebih banyak tuntutan pada hasil instan, yang merupakan kebalikan dari apa yang telah membantunya dengan Inggris. Pada dasarnya, itulah perbedaan antara klub dan manajemen internasional.

Sambil memijat ego dan menjadi man-manager yang hebat, kekuatan Southgate yang tak terbantahkan, tetap menjadi kunci, memimpin klub elit adalah upaya yang lebih teknis.

Tapi gagasan ini jauh melampaui Southgate. Didier Deschamps adalah contoh bagus lainnya dari seseorang yang kesuksesannya di pertandingan internasional sangat berbeda dengan di level klub. Sementara ia mencapai final Liga Champions bersama Monaco pada 2004 dan mendapatkan promosi dari Serie B bersama Juventus tiga tahun kemudian setelah skandal pengaturan pertandingan Calciopoli, tidak ada banyak catatan di luar itu yang menunjukkan ia akan memimpin Prancis ke dua final dan satu final. kemenangan turnamen besar.

Perjalanan Deschamps dan Southgate dengan negara mereka serupa. Mereka pada dasarnya pragmatis, yang menimbulkan kritik karena kualitas menyerang yang mereka miliki masing-masing. Tetapi mereka telah berhasil memasuki pikiran para pemain mereka dan membuat mereka terlibat, yang mungkin tampak sederhana tetapi membuat mereka mencapai hal-hal yang hanya dapat diimpikan oleh pendahulu mereka.

Mereka juga membuat panggilan yang tepat pada waktu yang tepat, meskipun pada awalnya tampak tidak populer atau jauh dari kentara. Dukungan Southgate yang konsisten terhadap Harry Maguire menyebabkan reaksi balik, tetapi penampilannya mencerminkan Inggris secara keseluruhan, tampil bagus di turnamen. Keputusannya untuk melepaskan Jude Bellingham sekarang dan baru sekarang menghasilkan salah satu penampilan terbaik dari siapa pun di Piala Dunia. Bersama Deschamps, ia mendapatkan uangnya dengan memilih Antoine Griezmann sebagai gelandang setelah cederanya Paul Pogba dan N’Golo Kante. Itu terbukti terinspirasi.

Joachim Low belum menemukan klub baru sejak meninggalkan Jerman, sementara Luiz Felipe Scolari tidak pernah berhasil dalam manajemen klub arus utama meskipun sukses besar dengan Brasil dan Portugal. Pengalamannya di Chelsea adalah contoh utama mengapa persilangan jarang mulus; tekanannya berbeda, lebih intens dan mengandalkan keterampilan alternatif.

Ini adalah berita bagus bagi Inggris bahwa Southgate akan bertahan, tetapi begitu dia pergi, dia mungkin akan menemukan kehidupan yang sangat sulit di luar gelembung FA yang dia bantu bentuk.

Author: Bobby Rodriguez