Akankah Prancis berhasil?

Didier Deschamps menjadi manajer ketiga dalam sejarah yang membawa tim ke perempat final Piala Dunia tiga kali berturut-turut pada hari Minggu. Dia mengikuti jejak duo Jerman Barat Sepp Herberger dan Helmut Schon dengan membawa kemenangan 3-1 atas Polandia di Stadion Al Thumama di Doha.

Dalam banyak hal, itu adalah penampilan khas Prancis. Mereka tidak memiliki segalanya dengan cara mereka sendiri, terutama di babak pertama. Seandainya Polandia lebih klinis di depan gawang, mereka bisa saja memimpin di babak pertama. Sebaliknya, daya tembak luar biasa Prancis di sepertiga akhir membuat perbedaan, ketika Olivier Giroud membuka skor dan Kylian Mbappe mencetak dua gol luar biasa setelah turun minum.

Sebagai tim papan atas, Prancis rutin memberikan kesempatan kepada lawannya. Mereka tidak menekan nada tinggi. Mereka mengizinkan pihak lain untuk mengeluarkan bola dan dengan senang hati melepaskan sebagian besar penguasaan bola.

Australia, Denmark, Tunisia, dan Polandia semuanya mampu menciptakan peluang melawan juara bertahan dunia, yang berusaha menjadi tim ketiga yang memenangkan edisi berturut-turut dari turnamen ini (setelah Italia pada 1934 dan 1938, dan Brasil pada 1958 dan 1962).

Mengingat bakat mereka, Prancis sering membuat pemirsa menginginkan lebih. Mereka jarang mendominasi permainan dari awal hingga akhir, juga tidak menggunakan tingkat kontrol yang diharapkan dari bakat mereka. Tapi mungkin itu sebenarnya bagian dari rencana.

Memang, semakin sulit untuk menghilangkan perasaan bahwa fitur permainan Prancis yang disebutkan di atas tidak ada secara kebetulan tetapi karena desain. Prancis tidak menekan terlalu tinggi karena ingin mengundang lawan maju, pada gilirannya membuka ruang bagi pemain seperti Mbappe dan Ousmane Dembele dalam transisi. Mungkin Deschamps lebih suka pertandingan di mana ada peluang di kedua ujungnya, mendukung bakat menyerang superiornya untuk mengalahkan tim lain, daripada pertandingan di mana hanya ada sedikit peluang secara keseluruhan.

Deschamps jelas memiliki turnamen yang bagus sejauh ini. Keputusannya untuk menempatkan Antoine Griezmann dalam peran yang lebih dalam telah terbayar dengan baik; pria Atletico Madrid telah menjadi salah satu pemain turnamen sejauh ini.

Mbappe bersinar di sisi kiri favoritnya, sebagian karena Adrien Rabiot memberikan perlindungan di sisi lapangan itu, memungkinkan bintang Paris Saint-Germain untuk fokus menyerang. Dan Giroud terus memberikan: dia menjadi pencetak gol terbanyak Prancis sepanjang masa setelah mencetak gol melawan Polandia.

“Itu tidak mudah karena Polandia terorganisasi dengan baik dan berusaha melawan kami,” kata Deschamps kepada TF1, sebuah penyiar Prancis, setelah pertandingan hari Minggu.

“Lalu ada Kylian dengan kemampuannya untuk menyelesaikan segala macam masalah, dan itu juga bagus untuk kami.

“Tim ini telah bersatu sejak awal dan jelas hasil seperti ini menegaskan hal itu. Sukacita dibagi di antara semua orang.”

Tidak seperti skuad lain yang tersisa di Qatar, Prancis memiliki banyak pemain – dan seorang manajer – yang tahu apa yang diperlukan untuk memenangkan Piala Dunia. Itu bisa menjadi faktor kunci untuk sisa turnamen.

Author: Bobby Rodriguez